Skip to main content

[Dialog Kakak-Adik] Mamah, Kenapa Sih.

Satu bulan ini saya membantu mahasiswa S2 Fapsi Unpad untuk menjadi objek konselingnya. Hal yang saya konsulkan adalah terkait emosi saya, hubungan sosial, dan trauma masa lalu.

Panjaaaaaannggg banget kalau diceritakan disini. Dari tiga pertemuan, saya sudah menghabiskan lima jam untuk berceloteh. Mungkin di pertemuan selanjutnya saya akan meminta rekaman curhatan saya. Dan enak banget ternyata bisa bercerita panjang lebar sementara orang yang ada di hadapan kita diam mendengarkan seolah cerita kita itu istimewa. Yeah, itulah kenapa saya sering bercerita panjang lebar di blog. Karena saya perlu bercerita tanpa interupsi.

Di pertemuan kedua, ketika saya ditanya tentang kehidupan masa lalu, saya sempat menangis berderai-derai gitu. Udah nggak bisa ditahan banget. Pertanyaannya simpel, pake banget. "Coba ceritakan masa kecil kamu sama Uwa kamu."

Saya selalu merasa lebih sedih menceritakan masa kecil saya daripada menceritakan kematian ayah saya.

Setelah saya agak tenang, sang konselor memberikan pertanyaan lain yang sama-sama bikin saya berderai-derai lebay. "Menurut kamu Ibu kamu itu seperti apa sih?"

------------

Oke, terkahir, sebelum saya berangkat ikut-ikutan geng Akhwat Traveller. Saya mau mendokumentasikan sesuatu. Percakapan keluarga saya di grup WA. Dengan obrolan ini sepertinya wajar ketika ada orang yang 'mengorek' masa lalu dan keluarga saya, membuat saya mendadak berderai-derai gitu.

Teh Fitri:
Teh, ngadu nih soal Mamah. Meuni kebiasaan Mamah mah sosialna tinggi jadi anaknya deh yang terlantar. Hahahahaha

Teh Nenden:
Mamah teh ngerasa banyak hutang budi sama jasa ke saudara-saudara, Fit. Jadi ya balas budinya gitu. Peupeuriheun ku acis heunteu. Tapi Mamah mah bageur pisan mun aya acis mah.
Kasaha nurun na nya sifat sosial tinggi Mamah. Tinggal nu 2 tah parawan.
Alhamdulillah dipasihan rizki suami nu saroleh, bageur, and perhatian.
Karunyaaaaaaaaaa... teteh mah ningal Mamah teh. Teu kabayang mun teteh siga Mamah. Bakal kuat moal.
Teu tega we ningali na ge. Teteh terang kehidupan mulai di Tasik, Garut...
Ari urang mah istri pami bade ka Mamah teh kan izin suami. Paling ge Abub tah kedah rajin nengok Mamah ka Cagak diagendakan. Minimal sebulan sekalin, kana motor nyalira ge.

Teh Ami:
Kumaha kitu, Teh, sosial tinggi anak terlantar?
Iya sepakat, Teh Nenden.
Nanti kalau udah pada sukses kita patungan buat Mamah naik haji, yuk. Ahmad juga pernah bilang tanpa diminta, kalau udah sukses and ada rizkina mau bantuin Mamah buat naik haji ke Mekkah.

Nurul:
Itu gara-gara pas di Bogor.

Teh Dwi:
Di Bogor aya info naon, Nul?

Teh Ami:
Mamah na udar-ider deui kitu? Anak-anakna dimarana?

Nurul:
Nya begitu.
Anak-anakna lagi di rumah Teh Fitri, Mamah na udar-ider.

Teh Ami:
Ooh... jadi jalan-jalan di Bogor na nggak bareng Mamah? Mmh hobi bersilaturahim.

Teh Nenden:
Alhamdulillah Mamah mah rizkina gaduh mantu pameugeut teh nyaraaheun plus balageur ka Mamah teh.
Ayo Abub jangan mau kalah.

Teh Fitri:
Iya Mamah udar-ider baru duduk udah berangkat lagi. Baru anaknya mau curhat udah berangkat lagi.

Teh Nenden:
Ikut-ikutan kumaha nu punya mobil na, Fit.

Teh Fitri:
Bukan gitu... Acara berubah setelah ada yang minta ditengok di Jakarta. Hehehe. Arina can digendong udah ditinggal lagi.

Teh Ami:
Oh, tapi terus Mamag langsung pulang ke Bogor deui? Iya ya, kita teh kebersamaannya kurang. Dari kecil sudah terpisah-pisah. Ngumpul bareng full semua adalah hal yang langka.

Teh Nenden:
Muhun saur Mamah teh kapapay sadayana. Bi Otoh keukeuh ngajak ka Jakarta.

Teh Fitri:
Nggak ke Bogor lagi, nginep di Jakarta.

Teh Nenden:
Malah Teteh nggak nyangka Mamah ikut ke Bogor. Da cape ceunah.

Teh Ami:
Ayeuna Mamah bade ka Wa Acep saurna.

Teh Nenden:
Sebelum ke Bogor ge nganterin Alfi. Sampai Limbangan we janjan.

Teh Ami:
Iya alhamdulillah sehat nya Mamah sok jalan-jalan.

::: lalu obrolan berpindah tentang hal lain tetoret totet :::

Teh Ami:
Pan Teh Nenden nyai na, Abub Ustad/kiyaina, Teh Fitri bidan na. Kitu sanen nya wasiat almarhum Bapak teh? Abi, Nurul, Dede jadi naon na nya.

Teh Nenden:
Jadi naon nya... Sigana jadi IRT nu sukses we nyaa... Suamina nu karir.

Teh Ami:
Oia, kan Nurul mah tos jelas writer and nurse.
Iya, cape geuning jadi IRT. Lebih cape dibanding kerja di luar sigana. Hehe. Tapi bisa santai bersantai tak dikejar deadline. Full bareng anak.
Kadang cape ku bosen ketang. Tapi tos aya bayi mah tara bosen deui.
Emang kehidupan Mamah di Tasik, Garut, kumaha kitu?
Baru bener-bener ngerti and ngerasain pas udah nikah. Teu kabayang kumaha sedihna Mamah pas ditinggal orang-orang terkasih.

Teh Nenden:
Iya, Mi. Teteh ge neumbe uih. Cape, Mi.

Teh Ami:
Ditinggal bayi perempuan pertama. Ditinggalin A Zen-zen. Ditinggalin Umi. Ditinggalin suami, pendamping hidup. Asa sararedih ngabayangkeun kumaha rasana ge teu kuat. Ternyata peran keberadaan suami-auah teh penting pisan nyaa. Pantesan anak-anak Mamah dari kecil terpisah-pisah. Da nggak akan kuat kayaknya kalau ngurus sendiri mah.

Teh Fitri:
Iya, Mi. Penting kudu aya dua-duanya. Tapi meskipun dikencar anak-anak jangan full ada di luar.

::: Terus ngobrolin hal lain lagi :::

^_^

Comments

  1. Wah Terima Kasih Post Membantu Jangan Lupa Kunjungi Blog Saya Juga Ya!! ^_^
    http://aikawafaith.blogspot.com/

    ReplyDelete

Post a Comment

Jika tidak memiliki akun di google, wordpress, dan yang lainnya, bisa menggunakan anonymous.

Popular posts from this blog

Pengaruh Ragam Budaya Indonesia Terhadap Kesehatan

SEJARAH PERKEMBANGAN KEPERAWATAN DI INDONESIA

Perjalanan dan Renungan Tentang Spiritual

Siang ini hectic. Ceritanya saya ngejar UP bulan ini tapi bimbingan aja jarang. Susah emang kalau nggak punya motivasi hidup terikat orang lain, menemui dosen pembimbing aja mengumpulkan niatnya harus jungkir balik dulu. It's time to regret. Besok pengumpulan draft tapi saya masih nguwel-nguwel proposal.

Kalau besok bisa bimbingan sama Pak Iyus, kayaknya saya bisa UP bulan ini. Kalau nggak, see you in April kayaknya.
Seperti biasa, saya keluar dari perpustakaan jam 4 sore. Nyimpen draft di meja Pak Iyus sama Pak Irman, lalu pulang jalan kaki. Karena sendirian, sepanjang perjalanan saya melamun, eh merenung. Saya akan memasukan nama Dewi Lestari dan Reza Gunawan di skripsi saya, karena karya merekalah saya membuat judul skripsi seperti ini.
Dewi terlahir sebagai Nasrani. Menjelang dewasa, dia mempertanyakan Tuhan. Saking hausnya dengan informasi mengenai Tuhan, dia mempelajari semua agama. Dalam satu hari Dewi bisa menghabiskan tiga buku tentang agama. Dari pengalaman spiritual ya…