Skip to main content

Rasanya ...


Lumayan lah ya, hilang HP untuk ke-5 kalinya. Wew, angkat topi. Gara-gara sudah beradaptasi dengan seringnya hilang HP, saya sudah mati rasa saat HP hilang. Panik cuma 5 menit, kesananya main game yang dagang burger tea. Untunglah saya bukan orang penting yang HP-nya bunyi tiap saat. Ga lagi punya gebetan juga yang hidupnya cuma diisi buat SMS-an. Bukan, sih, tapi tetep aja hilang HP itu ya rasanya lumayan .... NGENES!

Ngomong-ngomong soal rasa, saya baru beres bikin puding. Ga tahu kenapa pudingnya saya tambahin santan, padahal itu udah resep kumplit. Jadi, kayak bikin susu yang udah manis tapi ditambah gula. Mudah-mudahan rasanya ga lumayan negenes. Kali ini bikin puding ga pake vla, ga ada yang nanya sih, biarin. Vla-nya ga ada, soalnya di Indo Mart sama Alfa Mart ga jual My Vla. Terakhir beli di Super Indo, berarti saya harus ke Super Indo. Super Indo yang paling deket kayaknya sih di Cicalengka.

Ngomong-ngomong soal Cicalengka, saya kemarin 5 hari shaum disana padahal kuliah lagi libur. Tumben. Itu karena saya harus menyelesaikan suatu buletin dalam waktu satu minggu dan saya pake netbook keponakan saya yang di Cicalengka. Kalau shaum disana tuh, bukanya rame banget. Disana ada 5 kepala keluarga dari 2 rumah. Keluarga besar. Dan saya adalah satu-satunya anak gadis disana, jadi setelah keluarga besar yang berjumah 15 kadang 16 itu selesai makan, sayalah yang cuci piring. Rasanya lumayan kayak kerja di warteg. Terus, kamu harus bilang waw!

Oia, masih suasana Ramadhan ya. Nanti Senin saya ngisi di PMB FIK, Selasa wisudanya peleh, dan hari Rabu ada buka bersama di Soreang.

Sepertinya saya ga ikut buka bersama di Soreang. Rasa-rasanya udah ga ada ekspektasi apa-apa ketemu sama teman-teman di Soreang.

Rasanya ... otak saya lagi mantul-mantul ga jelas.

Comments

Popular posts from this blog

Pengaruh Ragam Budaya Indonesia Terhadap Kesehatan

SEJARAH PERKEMBANGAN KEPERAWATAN DI INDONESIA

Perjalanan dan Renungan Tentang Spiritual

Siang ini hectic. Ceritanya saya ngejar UP bulan ini tapi bimbingan aja jarang. Susah emang kalau nggak punya motivasi hidup terikat orang lain, menemui dosen pembimbing aja mengumpulkan niatnya harus jungkir balik dulu. It's time to regret. Besok pengumpulan draft tapi saya masih nguwel-nguwel proposal.

Kalau besok bisa bimbingan sama Pak Iyus, kayaknya saya bisa UP bulan ini. Kalau nggak, see you in April kayaknya.
Seperti biasa, saya keluar dari perpustakaan jam 4 sore. Nyimpen draft di meja Pak Iyus sama Pak Irman, lalu pulang jalan kaki. Karena sendirian, sepanjang perjalanan saya melamun, eh merenung. Saya akan memasukan nama Dewi Lestari dan Reza Gunawan di skripsi saya, karena karya merekalah saya membuat judul skripsi seperti ini.
Dewi terlahir sebagai Nasrani. Menjelang dewasa, dia mempertanyakan Tuhan. Saking hausnya dengan informasi mengenai Tuhan, dia mempelajari semua agama. Dalam satu hari Dewi bisa menghabiskan tiga buku tentang agama. Dari pengalaman spiritual ya…