Skip to main content

November Cuy

Iseng-iseng buka blog lagi. Iseng-iseng nulis lagi. Ga tahu deh, kenapa harus repot-repot nulis. Seru aja, Bo.

Saya lagi di ruang advis bareng Wasilah, Djoko, Huseino, Agustian, sama Egi. Gila, perawan di sarang penyamun. Maaf-maaf aja ya, bukannya saya kecentilan tapi emang saya yang pertama kali duduk di ruangan ini dan mereka selenong nong nong aja masuk kesini. Yaa, berhubung saya lagi ngerjain publikasi acara di internet jadi saya ga mau ngampih.

Hari ini mau nulis apa ya? Flash back aja kali ya, udah November nih, kerjaan saya masih muter-muter aja. Wah, ga tahu deh nanti saya bakal digantung apa diarak rame-rame, bodo amat. Saya udah ngerjain semuanya semaksimal yang saya bisa, sampe berdarah-darah dan bernanah-nanah gila! Jadi, November ini kita udah mau reses. Pusing saya, kalau ditanya pusing kenapa ya saya bingung. Mana di departemen saya, saya masih kucluk-kucluk sendiri. Pengen rasanya kabur atau muntaber sampe muntah berak beneran. Tapi ga saya banget lah ya. Initnya, November ini bikin saya bingung setengah sekarat. Krrreeekk!

Ya udah sih ya, slow sarah! Muka kamu udah kaya muka steples ga jelas. Berhubung saya nulisnya on the spot begini, jadi saya nulisnya asal-asalan banget. Ditambah Wasilah berisik gila nyetel lagu bikin saya ga konsentrasi buat nulis. Bodo amat lah, pusing saya!

@,@

Comments

Popular posts from this blog

Pengaruh Ragam Budaya Indonesia Terhadap Kesehatan

SEJARAH PERKEMBANGAN KEPERAWATAN DI INDONESIA

Perjalanan dan Renungan Tentang Spiritual

Siang ini hectic. Ceritanya saya ngejar UP bulan ini tapi bimbingan aja jarang. Susah emang kalau nggak punya motivasi hidup terikat orang lain, menemui dosen pembimbing aja mengumpulkan niatnya harus jungkir balik dulu. It's time to regret. Besok pengumpulan draft tapi saya masih nguwel-nguwel proposal.

Kalau besok bisa bimbingan sama Pak Iyus, kayaknya saya bisa UP bulan ini. Kalau nggak, see you in April kayaknya.
Seperti biasa, saya keluar dari perpustakaan jam 4 sore. Nyimpen draft di meja Pak Iyus sama Pak Irman, lalu pulang jalan kaki. Karena sendirian, sepanjang perjalanan saya melamun, eh merenung. Saya akan memasukan nama Dewi Lestari dan Reza Gunawan di skripsi saya, karena karya merekalah saya membuat judul skripsi seperti ini.
Dewi terlahir sebagai Nasrani. Menjelang dewasa, dia mempertanyakan Tuhan. Saking hausnya dengan informasi mengenai Tuhan, dia mempelajari semua agama. Dalam satu hari Dewi bisa menghabiskan tiga buku tentang agama. Dari pengalaman spiritual ya…