Skip to main content

Mejeng Bareng Sopir Angkot


Malem tadi saya mejeng lama di pinggir jalan bareng tukang angkot. Bukan karena lagi wawancara ga jelas, tapi ada insiden ongkos ga jelas. Sumpah deh, dulu saya suka heran kalau ibu saya selalu cerewet dalam hal tawar menawar meski hanya 1000 perak, tapi ternyata itu terjadi sama saya.
Untungnya saat itu saya adalah penumpang terakhir, jadi kami bebas teriak-teriak pinggir jalan kaya baru nelen TOA mesjid.

Mr. Sopir : Neng, kurang seribu lagi.
Me : Kenapa? Harga standar kan 4000, Bang.
Mr. Sopir : Tanggung, Neng, dipasin jadi 5000.
Me :Ya ga bisa gitu dong, 4000 ya 4000 aja! Ga ada ceritanya harus jadi 5000.
Mr. Sopir : Ini kan udah malam, Neng, beda ... Jadi 5000.
Me : Tiap hari saya pulang malem kok. Ga pernah tiba-tiba tarifnya jadi 5000. Malah kalo pagi saya bayar 3000 aja.
Mr. Sopir : Yaaa ... kalo dari Dangdeur baru 3000, ini kan dari Cileunyi.
Me : Tuh, dari Dangdeur kesini 3000, dari Dangdeur ke Cileunyi 1000. Kalau digabungin dari Cileunyi kesini kan jadi 4000. Sudah pas kan!
Mr. Sopir : Ah, Dangdeur ke Cileunyi 2000, Neng.
Me : Apanya yang 2000? Dangdeur ke Cileunyi tuh jalan kaki juga bisa, Bang.

Si Abang Sopir diem karena malu.
Hening ....
Masih hening ...


Me : (buka dompet ngasih uang 1000-an). Ini buat upah ngajak saya berdialektika.
Mr. Sopir : (ngeliatin tuh duit) Dialektika apa, Neng? Bukannya nambahin ongkos, Neng?
Me : Ya bukanlah. Emang Abang mau semaleman ini kena nasib sial karena nagih duit 1000 perak padahal ga berhak.
Abang Supir diem heran, kayanya baru nemu penumpang angkot kaya begini.


Mr. Sopir : Ya udah, Neng. Makasih ya! (siap2 cabut).
Me : Eh, Bang. Pernah suka sial ga jelas ga?
Mr. Sopir : Ya pernah, Neng. Orang kan kadang ada sial juga.
Me : Sial tuh bukan kebetulan. Makin sering nagihin tambahan ongkos ga jelas ya bakalan makin sial.
Mr. Sopir : Ah, Neng, bisa aja.
Me : Bisa lah! Nama saya kan Sarah Nurul Khotimah. 

Hahahahahaaa, tulisan ini murni celotehan aku saja. Ga ilmiah? Emang! Ini kan bukan karya tulis. Setidaknya kita bisa ngambil hikmah di setiap kejadian kecil di sekitar kita, apalagi kejadian yang gede.
Gila kan, yang namanya mahasiswa ga dimana pun pasti kritis meski hanya ngomongin ongkos. Pokoknya hari ini aku sangat terkenang dengan tuh tukang sopir yang ditakdirin punya penumpang kaya aku.

Peace ^,^v
Salam Keperawatan!

Comments

Popular posts from this blog

Pengaruh Ragam Budaya Indonesia Terhadap Kesehatan

SEJARAH PERKEMBANGAN KEPERAWATAN DI INDONESIA

Perjalanan dan Renungan Tentang Spiritual

Siang ini hectic. Ceritanya saya ngejar UP bulan ini tapi bimbingan aja jarang. Susah emang kalau nggak punya motivasi hidup terikat orang lain, menemui dosen pembimbing aja mengumpulkan niatnya harus jungkir balik dulu. It's time to regret. Besok pengumpulan draft tapi saya masih nguwel-nguwel proposal.

Kalau besok bisa bimbingan sama Pak Iyus, kayaknya saya bisa UP bulan ini. Kalau nggak, see you in April kayaknya.
Seperti biasa, saya keluar dari perpustakaan jam 4 sore. Nyimpen draft di meja Pak Iyus sama Pak Irman, lalu pulang jalan kaki. Karena sendirian, sepanjang perjalanan saya melamun, eh merenung. Saya akan memasukan nama Dewi Lestari dan Reza Gunawan di skripsi saya, karena karya merekalah saya membuat judul skripsi seperti ini.
Dewi terlahir sebagai Nasrani. Menjelang dewasa, dia mempertanyakan Tuhan. Saking hausnya dengan informasi mengenai Tuhan, dia mempelajari semua agama. Dalam satu hari Dewi bisa menghabiskan tiga buku tentang agama. Dari pengalaman spiritual ya…