Skip to main content

Ceritanya Kang Ujrot dan Neng Bahrul



Let’s read our story...
Kita dipertemukan di Cicalengka, kita sepupuan. Ibuku dan ibunya ditakdirkan seibu & seayah.. Ibu dia lebih tua dan ibu saya lebih cantik, dan saya lebih cantik dari mereka berdua, tapi mereka berdua lebih mulia dari saya.
Dia adalah Kang Ujrot, lengkapnya Ujrot Tahu Gejrot! Panggilan khusus dari saya ‘Apaji'. Hingga catatan ini saya catat saya masih memanggilnya begitu. Dan saya, ya saya. Neng Bahrul kalo dalam catatan ini. Banyak panggilan bertebaran dari nama Nurul yang saya sandang tanpa pangan dan papan ini, mulai dari Yuyuy, Kuyuy, Unun, Nunul, Jenul, dan panggilan manyun lainnya. Tapi si Ujrot ini menyebut saya Bahrul.

Di Juli 1997 kita mulai menghadang ilmu-ilmu yang disuguhkan. Kelas 1 SD di SDN Sirnagalih. Seharusnnya waktu itu dia kelas 2 tapi karena ini dan itu dia ditakdirkan menemani sekolahku :). Awal masuk kita terus sebangku. Jadinya saya agak tomboy. Ya ga tomboy2 amat sih, tapi waktu SD rambut saya cepak & paling anti pake rok! Kerjaannya main sepeda jauh2. Dan bukan hanya itu, saya ikut2an main permainannya dia. Ga ikutan sih, tepatnya jadi gundiknya dia. Dia main bola, saya jualan es di lapangan sambil jagain barangnya dia. Dia main layangan, saya yang nerbangin layangan sama ngegulung tali kenurnya. Dia main kelereng, saya yang bawa2 puluhan kelereng dia yang sebotol. Kalo dia latihan bola di rumah, saya pasti disuruh jadi kiper. Dan pasti dia ngomel2 karena saya jaganya ga bener. Juga kalo kita lagi berpetualang nyari Supa atau Jangkrik, pasti dia ngomel2, soalnya dia belok kemana saya belok kemana.

Si Ujrot itu anaknya baik, ga kaya saya yang suka cari gara2. Mulai dari main jauh2 ke Cihantap, Legok Panglay, Sawah Lega, bahkan jalan kaki dari Alun2 sama si Ayu. Wkwk si Ujrot mana pernah begitu, dia anak rumahan gawenya tidur. Selain itu saya di SD punya Genk sama Puri, Ayu, Sari. Saya pernah bolos sekolah, sembunyi di kamar dikunci dari dalem. Sering mogok ngaji ke Al- Ikhlas. Suka mainin telepon rumah, bawa2 perabot rumah ke rumah temen, dan pernah ngerusakin TV sampe kalo mau nonton mesti digebrak2 dulu. trouble maker!

Tapi dalam prestasi saya lebih unggul, fakta :). Kita beda SD sebenarnya, dia SD I dan saya SD II biar ga saingan kata si Mom, tapi kita sekelas.  Dia juga pinter loh, tapi tetep pinter saya. Saya karatan di rengking 1 dan tiap 1 bulan sekali ikut kegiatan Beasiswa Prestasi di Daarut Tauhid. Jaman dulu mah DT masih terkenal. Dan dia, emh saya ga inget dia suka rengking berapa, kedua kalo tak salah. Karena di SD I yang suka dapet rengking 1 itu sahabat saya si Ayu. Btw, si Ujrot juga punya sahabat waktu SD, namanya Yoga sama Eko. Waah jadi kangen mereka.

Nah, kalo di Madrasah Diniyyah kita bener2 saingan karena kita sekelas. Tapi tetep lebih unggul saya karena saya dapet Juara Umum di MD. Bukan karena dia ga bisa sebenarnya. Tapi dia punya sifat cuek yang Gusti nu Agung pokona mah! Dan dari MD Al-Ikhlas itulah kita terbang ke dunia lain.

Lanjut ke 2003..
Dari MD Al-Ikhlas (PPI 28 Cicalengka) kita diperkenalkan pada PPI 34 Cibegol.
Wii kita satu sekolah lagi! Dan kisahnya tetap sama. Si Ujrot anak baik2 & saya suka cari gara2 tapi berprestasi. Tentang Genk lagi, kali ini barengan Salma & Dhya. Padahal kita kaga bikin genk, orang cuma sahabatan doang pake dipanggil ke kantor geura! Kasus ‘Iblis’ sama Ust. Dayat yang paling rame. Hah, stop ah, suram! Suram! Tapi si Ujrot pernah juga kabur loh dari asrama, gara2 pengen nonton bola. Kalo saya? Hehe pernah juga laah kabur mah.

Di Tajhiziyyah kita sekelas di kelas A bareng sama orang Cicalengka lainnya dan saya dapet Rengking ke 3 dari 113 santri waktu itu, keren kan! Keren kitu ih! Nah, masuk Tsanawiyyah kita pisah, dia berada di kelas A & saya kelas B. Ketika Tsanawiyah jabatan dia lebih tinggi dari saya. Si Ujrot Penasehat Umum dan saya Ketua II, tapi tetap saja saya lebih dikenal. Soalnya saya sering dapet masalah sama Ketua Umumnya si a Hanafi itu. Haha.. Trouble lagi.. Trouble lagi..

..3..1..1..4..3..5..
 Itu bukan nomor togel tapi rengking saya selama Tsn.. Makin sini makin menurun ya, iya sih saya dapet banyak kasus soalnya! Hm.. Dan si Ujrot? Aduh.. Ga inget, tapi pernah kelima ya Jrot ya pas kelas satu?!

Di 2006..
Lulus dari Tsn saya keu2h pengen pindah ke Rcb, itu loh PPI 99 Rancabango! Kenapa? Ya kalo diceritain disini mah panjang kaya bikin Novel aja nantinya. Si Ujrot pun pernah menahan saya untuk tak pergi meninggalkannya hiks.. hiks.. Tapi apa daya, saya keras kepala! Saya pun beranjak ke Rcb dan apa coba.. Saya sekolah disana Cuma 3 minggu, wakwaw! Teu baleg, emang! Saya pun pindah lagi ke Cibegol, dan si Ujrot... Stay there dari dulu juga!

Jadilah kita santri Muallimin Cibegol. Kita sekelas di kelas 1B Mln! Dan saya masih si Trouble Maker.. Haha.. Saya bukan bangga, saya juga ga mau bikin masalah, tapi ya beginilah dan entahlah.

Di Muallimin saya jadi Sekretaris UG dan Editor Liwa sedangkan dia ga masuk, iya lah dia cuek berewek gitu. Tapi kalo masalah ongkos pulang dia ga pernah lupa ngasih jatah buat saya. Aduh, kapan ya bisa minta ongkos lagi ke si Ujrot buat pulang?! Dan mengenai rengking, saya nempel terus di rengking 3 selama Muallimin. Sementara si Ujrot makin sini makin melempem!

Awal 2008..
Si Trouble Maker ini hidupnya makin abnormal saja, ditambah keadaan asrama yang semakin memanas, dan pada akhirnya saya pindah lagi ke Aliyah di Garut. Sedangkan Kang Ujrot keluar dari asrama namun tetap sekolah di Cibegol.

Tak ada kebersamaan lagi, saya sibuk beradaptasi di Aliyah saya yang sangat biasa2 saja. Dan Kang Ujrot sibuk dengan pertahanannya di Cibegol diselimuti kelelahan bolak-balik dari Soreang ke Jatisari.

Sya’ban di tahun 2009..
Kang Ujrot lulus dari PPI 34 dengan berbekal kenangan dari Cianjur. Ya... saya terharu melihatmu diwisuda. Sementara saya waktu itu masih kelas XII (baca 12, yang ga bisa baca kacida!). Setelah itu si Ujrot berkutat di Ganesha Operation jurusan IPA. Padahal dia lulusan IPS! Kontan saya jadi guru private dadakan. Ingatlah kau wahai Ujrot, saya mengajarimu Persamaan Kuadrat dan Turunan!

Syawal di tahun 2009..
Saya masih di Aliyah, baru saja jadi Juara Umum di sekolah. Dan Ujrot, jreng jreng jreng.. Daftar sekolah lagi di MAN I Sukabumi jadi kelas XII! Haha.. Unik sekali kisahmu. Saya jadi kenal dengan anak- anak MAN I Sukabumi, dan yang paling berkesan adalah masa-masa UAS. Bersyukurlah karena soal Depag se-Jabar itu serupa, senang bekerjasama denganmu Jrot! Jhaha..

Februari 2010..
Kang Ujrot PMDK ke UIN Syahid jurusan Pendidikan Kedokteran dan Neng Bahrul PMDK ke UPI jurusan Psikologi. Ah, dan keberuntungan macam apa yang melingkupimu. Dia lulus saat itu juga! Sementara saya hanya gigit jari dengan mengingat sekolah Aliyah saya yang swasta dan Terakreditasi B, di kelas saya pun cuma ada 16 biji. Tak heran lah saya tak lulus!

Kelulusan pun menyatakan saya dan dia Lulus Madrasah Aliyah dan saya lulusan terbaik ... dari 34 siswa tapi! Maka tak ada kebanggaan seperti ketika saya Tajhiziyyah.

Setelah itu.. Sepertinya si Trouble Maker ini dijaili takdir, STIS.. Poltekes.. STAN.. Akper Pemda.. ahh perjalanan saya yang begitu ahh.. Ih apa sih? Lebar ceritanya, kalo mau tahu baca aja catatan saya “Daily Zohrah”. Dimana? Di laptop saya, belum dipublikasikan hehe...

Setelah itu.. Setelah ini.. Dan setelah semuanya..
Tujuh Belas Juli Dua Ribu Sepuluh, pengumuman SNMPTN..

S1 Keperawatan Unpad!

Haha.. Tidak akalah kagetnya dengan kelulusan si Ujrot yang PMDK dari Aliyah Negeri yang hanya dia masuki selama satu semester. Dan semua makhluk yang mengetahui kelulusan saya benar-benar tak menyangka akan hal ini, bahkan cicak pun terus berdecak-decak ck.. ck.. ck.. haha itu mah emang suaranya aja kaya begitu! Kalau Pak Djuhara ekspresinya lebih berlebayan, hingga berpuluh-puluh kali berkata, “eta si Nurul bisa'an...” Oh God, I love U so much!

Dan inilah kami, lulusan MD Persis dan Pesantren Persis, meski kami singgah terlebih dahulu di sebuah Aliyah, namun tetap kelulusan kami di Universitas Negri ini kami anggap barokah dari Pesantren ... Awalnya orangtua kami berpikir masuk ke sebuah Pesantren Persis di pedalaman tak ada jaminan bisa survive dan bersaing secara global! Tapi sekarang kami memperkenalkan diri sebagai didikan PPI 34 Cibegol Soreang Bandung ... Dan inilah kami!

Fajri Nugraha
Mahasiswa Program Sarjana Pendidikan Dokter Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah
Dan
Sarah Nurul Khotimah
Mahasiswi Program Sarjana Keperawatan Fakultas Keperawatan Universitas Padjajaran

Doakan kebaikan untuk kami dunia dan akhirat ... :)

Comments

Popular posts from this blog

Pengaruh Ragam Budaya Indonesia Terhadap Kesehatan

SEJARAH PERKEMBANGAN KEPERAWATAN DI INDONESIA

Perjalanan dan Renungan Tentang Spiritual

Siang ini hectic. Ceritanya saya ngejar UP bulan ini tapi bimbingan aja jarang. Susah emang kalau nggak punya motivasi hidup terikat orang lain, menemui dosen pembimbing aja mengumpulkan niatnya harus jungkir balik dulu. It's time to regret. Besok pengumpulan draft tapi saya masih nguwel-nguwel proposal.

Kalau besok bisa bimbingan sama Pak Iyus, kayaknya saya bisa UP bulan ini. Kalau nggak, see you in April kayaknya.
Seperti biasa, saya keluar dari perpustakaan jam 4 sore. Nyimpen draft di meja Pak Iyus sama Pak Irman, lalu pulang jalan kaki. Karena sendirian, sepanjang perjalanan saya melamun, eh merenung. Saya akan memasukan nama Dewi Lestari dan Reza Gunawan di skripsi saya, karena karya merekalah saya membuat judul skripsi seperti ini.
Dewi terlahir sebagai Nasrani. Menjelang dewasa, dia mempertanyakan Tuhan. Saking hausnya dengan informasi mengenai Tuhan, dia mempelajari semua agama. Dalam satu hari Dewi bisa menghabiskan tiga buku tentang agama. Dari pengalaman spiritual ya…